Top Ad unit 728 × 90

10 Awatara Dalam Agama Hindu


1. Matsya Awatara
Di dalam Purana dikisahkan bahwa alam semesta ini pernah dilanda banjir yang sangat besar dan dahsyat akibat adanya hujan selama tiga bulan terus menerus siang dan malam. Umat manusia dan bumi beserta isinya nyaris tenggelam dan hanyut oleh dahsyatnya banjir yang melanda. Melihat hal seperti itu, lalu Brahman, Sang Hyang Widhi menjelma atau lahir ke dunia dengan mengambil bentuk sebagai seekor ikan bertanduk yang sangat besar. Ikan yang bernama Matsya Avatara inilah yang menyelamatkan umat manusia dan dunia beserta isinya sehingga terhindar dari kehancuran.

2.  Kurma Awatara
Kisah Kurma Avatara ini terdapat di dalam kitab Padma Purana.Dikisahkan para dewata dan para raksasa berebut untuk mendapatkan tirta Amerta Sanjiwani yang berguna untuk menjadikan hidup tidak bisa mati kalau sempat meminum tirta tersebut. Akibat lautan diaduk sedemikian rupa, maka terjadilah gempa bumi yang sangat dahsyat yang nyaris menghancurkan bumi beserta isinya. Melihat keadaan yang berbahaya seperti itu, lalu Brahman, Sang Hyang Widhi menjelma turun ke bumi dengan mengambil bentuk sebagai seekor kura-kura raksasa yang bernama Kurma Avatara. Kurma Avatara inilah yang dengan kekuatan penuh memikul bumi ketika mau hancur akibat dari para Dewata dan raksasa mengaduk lautan untuk mendapatkan Tirta Amerta Sanjiwani.

3.  Varaha Awatara
Dikisahkan dalam kitab Visnu Purana, pada suatu masa berkuasalah raksasa yang sangat sakti bernama Hiraniaksa. Raksasa Raja ini tidak bisa mati oleh segala macam senjata, sangat sakti tetapi sangat kejam terhadap umat manusia. Lalu Brahman, Sang Hyang Widhi kembali menjelma menjadi seerkor babi hutan yang sangat besar bernama Varaha. Pada saat raksasa Hiraniaka bermaksud untuk menghancurkan umat manusia, dunia dan berserta isinya, datanglah Varaha Avatara yang menyelamatkan sehingga terhindar dari kehancuran.

4. Wamana Awatara
Vamana Avatara adalah penjelmaan Brahman dalam bentuk sebagai orang cebol atau pendek. Dikisahkan raksasa yang berkuasa pada saat itu sangat kejam memperlakukan para resi dan para pertapa di hutan. Semua fasilitas untuk melakukan persembahyangan dirusak oleh raksasa ini. Maka datanglah orang cebol ini menghadap raja raksasa yang bernama Bali, lalu menantang untuk adu kesaktian. Si Cebol meminta sebidang tanah seukuran tiga kali pajang dan lebar tubuhnya. Raja Bali menyetujui, lalu dengan kesaktiannya yang luar biasa, Vamana yang cebol ini dengan mudah menjatuhkan raja Bali, dengan jatuhnya raja yang lalim ini, umat manusia dan alam semesta beserta isinya dapat diselamatkan dari kehancuran akibat kejahatan yang dilakukan oleh raja raksasa yang bernama Bali.

5. Narasima Awatara
Narasima adalah manusia singa, dikatakan demikian karena memiliki tubuh berbentuk manusia dan berkepala berbentuk singa yang sangat sakti. Di dalam Purana disebutkan seorang raja bernama Hirania Kasipu telah selesai menjalankan tapa yang sangat keras. Akibat dari tapanya yang disiplin dan keras, Raja Hirania Kasipu mendapatkan kekuatan yang tidak bisa mati oleh binatang, manusia ataupun oleh kekuatan alam, seperti gempa bumi, dan angin topan. Hirania Kasipu juga tidak bisa mati pada siang hari dan tidak juga bisa mati pada malam hari. Karena merasa diri sakti dan tidak bisa mati, maka muncullah sikapnya yang sombong dan bertindak sewenang-wenang terhadap rakyatnya.

Dengan demikian, umat manusia terancam oleh kejahatan yang dilakukan Raja Hirania Kasipu, karena membahayakan keselamatan dunia beserta isinya, lalu Brahman turun ke bumi dan menjelma menjadi manusia harimau yang bernama Narasima Murti. Dalam perang tanding melawan Narasima Murti, Raja Hiraia Kasipu yang lalim dan kejam akhirnya tewas mengenaskan dicakar oleh Narasima Murti pada saat sandi kala atau waktu menjelang malam di bawah cucuran atap rumah. Setelah tewasnya Raja Hirania Kasipu, maka umat manusia, dunia berserta isinya menjadi selamat terbebas dari keangkaramurkaan.

6.  Parasurama Awatara
Parasurama Avatara dikisahkan di dalam Brahma Purana. Dalam kisah ini disebutkan bahwa Parasurama dilahirkan dalam keluarga Brahmana Yamadagini. Setelah dewasa dan selesai berguru, Parasurama mendapatkan anugerah senjata berupa kapak yang sangat sakti. Dikisahkan pada saat itu para ksatria banyak membuat onar. Mereka suka mengonsumsi berbagai macam minuman keras, tidak menghormati wanita dan selalu mengganggu ketentraman masyarakat. Hukum di masyarakat tersebut tidak berjalan dengan baik. Orang jahat dibebaskan atau dihukum ringan, orang yang baik malahan dimasukkan ke penjara. Melihat keadaan yang demikian, Brahman turun kembali ke bumi dalam bentuk manusia bersenjata kapak. Dengan kebijaksanaan dan kesaktiannya, Parasurama dapat kembali menegakkan hukum dan keadilan di masyarakat. Akhirnya umat manusia, dunia beserta isinya dapat diselamatkan dan terhindar dari kepunahan.

7.  Rama Awatara
Dalam epos Ramayana, disebutkan Raja Ayodya bernama Dasarata mempunyai putra bernama Rama Deva dari istrinya yang bernama Devi Ekosalya. Pangeran Laksamana lahir dari istri yang bernama Devi Sumitra. Pangeran Barata lahir dari istri yang bernama Devi Kakeyi. Rama Deva diyakini sebagai penjelmaan Brahman, karena mempunyai kemampuan luar biasa di atas kemampuan manusia pada umumnya. Rama Dewa berhasil membunuh Raja Alengka bernama Rahwana yang bergelar Dasamuka. Rahwana adalah putra dari Bhagawan Waisrawa dengan Diah Sukesi putri Raja Somali. Rahwana mencuri Devi Sinta istri Rama Deva, maka terjadilah perang besar yang bernama Perang Ramayana. Dalam perang besar tersebut, Raja Alengka bernama Rahwana itu tewas. Dengan tewasnya Raja Rahwana, maka kehancuran dunia beserta isinya dapat dihindarkan.

8. Krisna Awatara
Di dalam Kitab Mahabarata, dikisahkan ada seorang raja yang sangat kejam bernama Kansa. Ia di ramal oleh seorang Brahmana bahwa dirinya akan terbunuh oleh anak laki-laki dari pasangan Vasudewa dengan Devi Devaki yang tidak lain adalah adik kandungnya sendiri, maka Vasudeva dan Devi Devaki oleh Raja Kansa dimasukkan ke dalam penjara sampai akhirnya melahirkan seorang anak bernama Krisna. Hujan turun lebat ketika Krisna kecil keluar dari penjara. Ia harus melewati Sungai Gangga yang sedang dilanda banjir. Melihat hal itu seekor ular kobra besar memberikan perlindungan kepadanya menjelang lewatnya Vasudewa. Dikisahkan Krisna sudah dewasa, dalam perang tanding melawan Raja Kansa, Krisna dapat mengalahkan Raja Kansa dengan mudah. Akhirnya dunia dapat diselamatkan oleh Avatara Krisna dari kelaliman Raja Kansa.

9. Buddha Awatara
Sang Buddha sebelumnya bernama Pangeran Sidharta Gautama.Beliau lahir dalam keluarga suku Sakya yang sangat teguh menjalankan tradisi leluhur. Mereka lahir di dalam keluarga Hindu. Ayahnya adalah seorang raja di Kerajaan Kapilawastu benama Raja Sodhodana. Sementara Ibundanya adalah Dewi Maha Maya. Ketika baru lahir, Sidharta kecil sudah langsung dapat berjalan tujuh langkah dan secara ajaib dari tanah bekas injakan kakinya muncul tumbuh bunga teratai putih yang mengeluarkan bau harum semerbak. Akibat dari ramalan seorang Brahmana sakti yang meramalkan Sidharta kelak akan menjadi Buddha, maka oleh Raja Sodhodana, pangeran kecil ini dibuatkan tiga buah istana yang mewah agar ia hidup bergelimangan kemewahan dan kelak hidupnya tidak menjadi Buddha. 

Namun, akibat melihat tiga peristiwa sederhana yang agung— melihat orang sakit, melihat orang tua yang jalannya tertatih-tatih, dan melihat orang meninggal, lalu Sidharta Gautama meninggalkan istana, istri, anak, keluarga dan rakyatnya pergi ke hutan Uruwela untuk mencari penawar duka atau penderitaan. Penderitaan yang dimaksud adalah usia tua, kesakitan, dan kematian. Setelah mencapai penerangan sempurna, Sidharta Gautama bergelar Buddha, yang mengajarkan ajarannya ke seluruh dunia untuk menunjukkan jalan yang benar agar umat manusia mencapai kebahagiaan dan terlepas dari penderitaan.

10. Kalki Awatara

Kalki Avatara adalah avatara yang belum lahir dan akan lahir ketika dunia sudah mencapai puncak usia yang dikenal dengan istilah akhir zaman. Kalki Avatara dengan menunggang kuda putih, bersenjatakan pedang dan pecut sakti berkeliling dunia menegakkan kebenaran sehingga dunia terhindar dari kehancuran. Kalki Avatara diyakini dapat mengembalikan keadaan zaman dari kacau balau menjadi zaman keemasan yang masyarakatnya hidup makmur, adil, dan sejahtera.
10 Awatara Dalam Agama Hindu Reviewed by Dwi Pratama on 15:29 Rating: 5

No comments:

All Rights Reserved by Belajar Agama Hindu © 2014 - 2015
Designed by JOJOThemes

Contact Form

Name

Email *

Message *

Copyright © 2013 - Belajar Agama Hindu. Powered by Blogger.